Isnin, 31 Julai 2017

Memori Itu

Assalamualaikum..
Just nak post puisi lama..
Tak ada lama mana..
Usia tak sampai sebulan pun..
Asalnya tak punya nama..
Tapi saya letak jha lah
Memori Itu (Sebab kaitan dengan memori kot?)
#PracticeCiptaPuisi
#MisiMerepekAinul
AMARAN! Tak best pun jangan baca!
Mueehehe..

-----------------------------------------------------------------
Sorry kecik, hasil 2x screenshot
Dari whatsapp ke twitter ke lappy
He he he (hambar)
Dikepala sebutir Ainul
Tidak terhitung ingin dikisahkan
Kepengen hati sudinya telinga untuk disua
Bibir teruja berkata, pasti

Momen terukirnya saraf senyum
Hingga murung sebaknya sukma
Hanya satu hari tempohnya
Mampu mengadukkan warna2 rasa

Ah, misteri emosi! Ajaib!
Ajaib lagi pencipta sempurn pada sang alpa manusia
Eh, kuasaNya usah disoal
Insan saja menjulang angkuh
Oh, Ku lupa!
Insani itu lupa

Hanya terketuk kalbu yang memujuk
Tidak semua patut diwayang
Indahnya rahsia
Ia tetap khazanah
Kerna mahal tidak cukup taruhan dunia
Berharga nilai
Dikejar manusia untuk dibongkar

Sayangnya tidak disimpan
Koyak bibir tidak berjahit
Melaung kata ini khazanah mahal!
Membisik telinga ini rahsia
Jangan buka!

Alahai!
Rahsianya tinggal jadi lelongan
Busuk aib diambil bau
Cantiknya dijamu mata
Sudahnya buruk juga dinilai dua2
Lelongan kan namanya

Kerna itu
Ku pujuk batin
Shhh.. Memorimu
Berahsialah!

Rahsia itu indah
Aibmu terkurung untuk mengajarmu
Sedihmu pelindung untuk kuatmu
Ceriamu pemujuk ini dunia!
Jangan tertipu

Kelamkan risau biar karam
Sendirian tidak mungkin terjadi
Tuhanmu ada
Gemersik membisik
Memori itu

Cukup Aku dan kamu

-

AinulZaidi@AMZ
6 Julai 2017
Jam:Malam (tak ingat)
Rumah Konoha,
Casablanca, Morocco

Bunga


Assalamualaikum wbt..
Jangan tanya kenapa
Enjoy the 'puisi tak jadi'
Ku namakan ia Bunga
#PracticeCiptaPuisi
#MisiMerepekAinul

Hahahahaha (gelak keji)

-------------------------------------------------------
















Sediakan aku kuntum2 bunga
Indahnya jika ia masih benih hijau yang subur
Untukku bajai dengan baja2 Iman
Untukku sirami dengan pancuran Taqwa
Biar utuh akarmu, tak tercabut Aqidahmu

Harapku benih
Kau kelak bunga berduri
Bakal utuh perisaimu
Menentang yang batil
Apa lagi hidupkan haq Ilahi

Namun
Tidak apa andai batangmu hijau licin
Juga tidak apa kasar kulitmu
Kerna benih, kau bunga
Fitrahmu cantik,
Jika kau kuhias pasti lagi menawan


Datangkalah duhai serangga kecil
Kupu2, lebah, ke sini!
Cumbulah kelopak indah itu
Kujaga indahnya dia dihias pemurah

Ambillah madunya, sebarkan ke bumi
Biar hidup tanah yang kering
Dengan cambahan Islam
Berkat Tarbiah hingga kau kini
Tumbuh anggun memukau

Ku punya angan lagi,
Benih yang satu tidak puas rasaku
Impianku ajaran Nabi biar abadi
Biar seluruh pelosok taman tersebar
Luas taman hingga bertemu Timur Barat
Hingga bertembung  Utara Selatan

Anganku, tunaikanlah teman!
Binakan gazebo2 gah
Di pinggir sungai dan tasik yang tenang
Untuk hiburan dua mata
Menghirup harum
Menjamu saujana mata memandang

Gazebo yang terbina
Kutanam benih2 di sekelilingnya
Hingga tidak punya lagi ruang tanah
padanya harapanku menggunung
Bakal tumbuh menawan
Taman2 bunga yang abstrak warnanya

Biar berbeza tetap indah
Bersatu tiada lagi berpecah
Abadi harmoninya
Hingga datang pada yaum
Dicabut akar dari tanah
Harmoni dan cantikmu yang tersebar
Dianggkat ke mahligai surga
Saat itu, bahagia kita tiada sempadan

-

AinulZaidi@AMZ
31 Julai 2017
23:01 PM
Villa Mawaddah,
Sale, Morocco

Jumaat, 21 April 2017

M:LF kembali yew! Sedebuk!

Assalamualaikum wbt..

Hai! Hai Hai! I am back guys! Hehe... Laju tak..? Okey, tak mahu berceloteh banyak2. Malas nak bercakap sebab hari ni hari yang kerja nak meletup jha. Sebab dari semalam sampai sekarang menghadap ladtop yang kerja loading. Nak buat kerja tak boleh. Sebab hari ni tak ada kelas, ingatkan boleh la habiskan checklist yang harus diberesin. Tapi, internet yang tut tut tut dan ladtop yang tak diservis entah berapa tahun bergabung, kau rasa macam mana..? Rasa nak lempar dari tingkat 10 kan..? Okey dah.. kita terus ke M:LF. Come on baby!

Teaser M:LF 5:

>>>>>  Mesej dan whatsapp dibuka. Kebanyakkannya nombor yang sama yang menghubunginya. Mesej satu persatu dibaca. Housematenya risau akan keberadaan Hilda, Masing-masing bertanya dia di mana. Ada yang marah dan mengugut bukan-bukan. Hilda membalas dalam group rumah mereka agar tidak merisaukannya. Turut dimaklumkan dalam satu jam lagi Hilda akan pulang. Mesej keluarganya dibaca sebelum dibalas sopan. Hampir sahaja Hilda teresak semula saat membacakan mesej daripada umi dan abahnya.

- Hilda di mana sayang? Jawablah telefon daripada umi.

- Hilda janganlah marahkan abah.

- Kami risaukan Hilda. Hilda di mana?

- Janganlah macam ni. Anak abah baik kan. Jawablah nak. Jika marah katakan saja pada abah.

- Nak, jangan disiksa keluarga di sini sayang. Hilda jauh dari kami. Kami risau ni.

- Hilda. 'On'kan telefon. Kita berbincang ye. Maafkanlah abah. Abah belakangkan keputusan Hilda. Abah tak fikirkan perasaan Hilda.

- Hilda sayang. Di mana kamu nak. Syarqawi mencari. Jawablah.

- Allah, di mana anak kami. Kau peliharalah dia.

- Hilda, jika waktu yang Hilda inginkan. Ambillah sebanyaknya untuk Hilda fikir. Kita bincang semula apa yang terbaik. Jika Hilda ingin menyendiri, abah izinkan. Tapi setidaknya, jika tidak mahu menjawab panggilan kami. Cukuplah sekadar mengkhabarkan keadaan Hilda. Risau kami di sini nak. 

Hilda menahan sendu. Tali arus air matanya semakin melaju. Allah, berdosakah aku kerana melayan kedua ibu bapaku begini? Akukah yang bersalah itu? Allah, tunjukkanlah sesuatu yang terbaik untukku putuskan. Tolonglah aku, Tuhan... Tidak mahu kerisauan keluarga yang jauh dari mata semakin menggunung. Segera Hilda membalas dengan mesej yang pendek.

- Hilda baik-baik sahaja. Umi abah janganlah risau.

Usai mesej dihantar, Hilda berteleku memandang ke depan. Baki-baki mesej daripda nombor asing itu tidak langsung ingin dibaca. Biarkan dia. Dia bukan siapa-siapa untuk aku fikirkan tika ini. Jika dipedulikan, semakin serabut kepala aku. Sedangkan dialah orang yang paling ingin aku hindarkan sekarang. Tidak tahu ingin melakukan apa, matanya terkebil-kebil cuba memusatkan fikirannya yang bercelaru mencari solusi kepada semua ini. Apa yang perlu aku buat ya Allah? Terima sahaja semua ini? Tapi perkara terlalu kejutan buat aku ya Allah. Takdir ini terlalu sukar buat aku meletakkan redha padanya ya Allah. Tenangkan hati, Allah. Zenphone yang berbunyi buatkan Hilda kembali memandang telefon di tangan. 

Umi...

Teragak-agak Hilda ingin menjawab. Tapi panggilan yang merantau benua itu dijawab dengan berat hati. Hilda diam saat mendengarkan suara umi yang hampir menangis.  <<<<<

Baca versi penuh di sini

--------------------

Teaser M:LF 6:

>>>>>  "Umi, Hilda nak balik." Rintih Hilda penuh mengharap. Ingin sekali dipeluk kedua-dua orang tuanya itu. Allah Tuhan... redhakanlah hati ini. Aku mengaku khilafku. Hilda tertunduk memandang ke tanah, terasa seperti dipukul berkali-kali. Ditambah lagi dengan permohonan maaf yang berterusan daripada orang tuanya buatkan dia lebih terhenyak dengan rasa bersalah yang teramat.

"Hilda.." Setelah sekian lama masing-masing mendiamkan diri. Suara abah kembali mencelah. Kali ini suaranya lebih berkeyakinan walaupun kedengaran lembut.

"Hilda masih marahkan abah?" Lembut si ayah bertanya cuba bertoleransi dengan anak gadisnya yang sedang keliru tika ini.

"Hilda kecewa abah." Tiada lagi yang disembunyikan. Dalam saat genting seperti ini, sememangnya tiada lagi yang perlu disembunyikan. Perbualan dari hati ke hati seharusnya diluahkan segalanya agar kedua-dua pihak memahami akan apa yang terbuku di hati masing-masing. Jika kesepakatan dicapai, tak mustahil salah faham boleh dibetulkan dan masalah yang tersimpul boleh dileraikan.

"Hilda nak berpisah dengan Sharqawi?" Hilda terdiam saat mendengarkan pertanyaan itu. Sejenak Hilda termenung memikirkan jawapan yang selayaknya diberikan. Katakan saja ya Hilda. Bukankah itu yang kau harapkan? Abah sedang bertoleransi dengan kau, mana tahu terbuka hatinya untuk menuruti permintaan kau. Ayuh, katakan Hilda!

"Hilda..." Tapi, kata hatinya terkunci di bibir. Ragu-ragu mula bertandang saat ingin menuturkan perkataan itu. Hanya dua huruf, hanya satu suku kata tetapi terlalu berat untuk dikatakan. <<<<<

Baca versi penuh di sini

--------------------

Teaser M:LF 7:

>>>>>  "Hembus." Laju Hilda menggeleng. Tangan Sharqawi cuba ditepis. Tapi, pantas sahaja tangan Sharqawi menangkap kedua-dua tangan Hilda. Digenggam dengan satu tangan kirinya sudah cukup mengunci Hilda daripada meronta.

"Hembus cepat, nanti tak boleh bernafas." Lagi laju Hilda menggeleng. Selaju Hilda menggeleng, lagi laju Sharqawi mengangguk. Lagi kuat Hilda cuba meronta. Kedegilan Hilda yang berdiri secara tiba-tiba memaksa Sharqawi menarik Hilda secara paksa. Terduduk Hilda di atas riba Sharqawi tanpa sempat melarikan diri. Peluang itu Sharqawi lingkarkan tangan kirinya pada tubuh Hilda lantas mengunci kedua-dua tangan Hilda. Pelukan dikejapkan dengan merapatkan belakang Hilda ke dada Sharqawi. Sapu tangan yang dipegang segera diletakkan pada hidung Hilda kembali. Wajahnya ditongkatkan pada bahu Hilda sambil berkata.

"Hembuslah cepat. Nak lari pulak dia." Hilda menggeleng. Masih cuba ingin melarikan diri.

"Cepatlah Hilda. Nak kena cium ke?" Serentak itu, rontaan Hilda terhenti. Wajah Sharqawi yang sangat dekat di bahu kirinya dijeling dengan hujung mata. Ingin berpaling, Hilda tidak berani. Daripada ugutan tak fasal-fasal jadi betul.

"Saya buat sendiri." Sharqawi menggeleng. Isyarat mata diberi sebagai amaran. Hilda yang tadinya diruntun hiba, mula ingin bertaufan katrina. Tangisan yang sudah berhenti tadi, terasa seperti ingin banjir semula. Baru sahaja ingin bukakan hati buat lelaki ini, tapi lakunya seperti tidak mahu isteri. Umi, kenapa menantu umi ni suka memaksa sangat? Dek terlalu geram, Hilda berpaling memandang Sharqawi. Mata mereka bersabung. Ada ura-ura lahar bakal dimuntahkan. Hilda yang menahan rasa di dalam hati, dengan sengaja menghembus hidungnya kuat-kuat sambil memejamkan matanya rapat-rapat lagak bersungguh hati. Biar keluar segala mak nenek dalam hidung aku ni, kalau kena jari dia lagi bagus. Padan muka!

Sharqawi yang faham kesengajaan Hilda itu tersenyum hingga terletus tawanya. Mendengarkan ketawa itu, lagilah Hilda hembus semahunya. Memang tak pernah sakit hati kot dia ni. Geram dengan Hilda, Sharqawi menarik hidung Hilda tingi-tinggi. Menjerit Hilda dengan laku Sharqawi yang sungguh minta penampar dari tangan kecilnya. Mujur tubuhnya sekarang dikunci, kalau tak memang aku pijak-pijak jadi alas kaki. Memang sengaja betul!

"Kan dah mendapat. Nakal lagi. Nah air, basuh muka tu. Comot!" Rangkulan pada tubuh Hilda dilepaskan. Mineral Sidi Ali yang dibeli ketika cemas mencari Hilda seharian ini dihulurkan kepada Hilda yang sedang menggosok hidungnya yang semakin memerah. <<<<<

Baca versi penuh di sini

--------------------

Sedebuk tak..? Ha, hadiah.. Jadi selamat membaca semua sambil layan Ed Sheeran - Shape of You cover oleh a amazing big family Gen Halilintar. I really adore them! Enjoy! Babai!

Oh, kejap.. exam around the corner.. again! Hummm.. jadi tak janji boleh selalu post atau tak.. Jadi, kalau ada, adalah! Kalau tak ada, sorry guys! Really sorry! Da da..

Jaga Diri!
Jaga Iman!
Jaga Solat!
Jaga Hati!
Jaga Mata!

Salam Sayang,
Ainul@AMZ

SODA 24

Assalamualaikum wbt..

Tak mahu intro panjang2, seperti yang saya janji nak post SODA kan.. Ada orang tunggu sambungan SODA ke..? Kalau ada mai la semua kita bersila ramai2 depan ladtop, kita baca sama-sama noh.. hehe..

P/S: Macam biasa. Belum ada sebarang editan dari manuskrip ni. Tak sempat nak. Tapi nak sangat bukukan SODA ni. Pelan2 la Ainul. Itu nak buat ini nak buat. Hehe.. Okey2 selmat membaca yew!

--------------

BAB 24


Shauqie menekan pedal minyak. Melihatkan kelajuan melebihi hadnya tidak langsung dia hiraukan. Laju keretanya dipandu menyusuri lebuh raya dalam hujan lebat begitu. Apa yang dia tahu sekarang ini, dia ingin segera sampai ke rumah. Hatinya risaukan keadaan Sophia. Sedari pukul 9.00 tadi dia memandu langsung tidak transit di mana-mana. Sekarang sudah pukul 12.00 pagi. Lagi satu jam perjalanannya untuk sampai ke Sungai Petani. Tubuh yang letih tidak dihiraukan langsung. Fikirannya hanya memikirkan Sophia.

Tangannya juga tidak henti-henti membuat panggilan kepada Sophia dan Inspektor Zakaria tapi satu pun tidak berjawab. Sengaja dia tidak mengkhabarkan maklumat tersebut kepada Rafique. Dia tidak mahu membuatkan lelaki itu berasa risau. Cukuplah segala yang telah dilakukan untuk membantunya. Kali ini biar segalanya dia uruskan.

“Arghh!” Shauqie melempar I-phonenya ke sit sebelah. Geram kerana satu pun panggilannya tidak berjawab. Kakinya semakin kuat menekan pedal minyak melajukan lagi hala tujunya. Mujur sahaja highway tidak terlalu sibuk. Ya Allah, kenapa aku tak dapat maklumat lagi dari diorang? Macam mana keadaan Sophia sekarang?

Shauqie meletakkann siku kanannya pada side pintu sambil meletakkan tangannya di atas kepala. Tangan kirinya mengawal steering kereta. Rambutnya yang kusut dibiarkan. Sedang dia fikirkan tentang Sophia, Shauqie teringatkan perbualannya dengan Mike di telefon dua jam yang lalu. Seolah-olah Mike tahu apa yang telah terjadi, segala sindiran dan ugutan sengaja lelaki itu buatkan hatinya panas. Mahu sahaja berpatah balik, dan berhadapan dengan Mike. Tapi berdepan dengan Mike bermaksud  lengahkan masanya.

Apalah yang diinginkan Mike darinya dan Sophia? Tak mungkin Mike cintakan Sophia. Kalau benar Mike cintakan Sophia, Mike tak akan sanggup jadikan Sophia pelacur seperti perjanjiannya dengan Robert dahulu. Adakah ada sesuatu yang sekian lama tersembunyi?

Mengikut pengetahuan aku dan segala maklumat yang diberikan oleh detektif upahan Rafique, Mike seolah-olah inginkan sesuatu dari keluarga Sophia. Dan setahu dia, Robert turut tidak mengetahui hal ini.  Apa ye? Dulu Robert dan sekarang Mike.

Shauqie kembali mengingati kenapa dia diculik Robert dulu. Maklumat yang sangat dia butuhkan jawapan tika dia hilang ingatan dulu. Sehingga dia sanggup mengambil risiko untuk berdepan dengan Robert sendiri. Mujur sahaja nyawanya tidak melayang. Apabila dia dan Rafique bergaduh besar malam itu, dia meluahkan mengapa dia benar-benar ingin berjumpa Robert. Melalui itu, Rafique mengupah detektif untuk membantunya. Dan dia tahu, dia diculik atas arahan Mike! Mike ingin dia diculik dan dibunuh kerana menggagalkan rancangan mereka untuk mendapatkan Sophia dan Anis. Tapi Robert lebih memilih untuk menjadikannya ‘anak ikan’.

Mengikut segala bukti yang ada, Robert sudah layak berada di kandang besi. Malahan segala kes jenayah yang dilakukan, membuatkannya menjadi buruan polis sekarang. Memandangkan tiada siapa tahu di mana sebenarnya markas kediaman Robert membuatkan polis tidak dapat bertindak. Sekarang polis mendapat maklumat baru, Mike turut terlibat dalam kegiatan haram Robert. Cuma polis tiada bukti untuk mendakwa Mike lantaran nama bersih Mike sebagai pengurus syarikat yang merupakan pembekal kepada kebanyakan arkitek di KL. Apa yang diinginkan Mike sebenarnya?
Bunyi I-phonenya di sit sebelah menyedarkan Shauqie dari segala pertanyaan yang bermain. Segera dicapai untuk memastikan Sophia atau Inspektor Zakaria yang menghubunginya. Melihatkan nama Inspektor Zakaria membuatkan Shauqie tersenyum lega.

Assalamualaikum encik.”

Waalaikumussalam inspektor. Bagaimana keadaan Sophia? Apa yang telah terjadi?”

“Sabar encik. Sebelum itu saya minta maaf kerana tidak menjawab panggilan encik. Saya terpaksa menutup telefon bimbit ketika menjalankan tugas. Alhamdulillah, keadaan Puan Sophia baik sahaja. Puan mengalami kecederaan ringan akibat dipukul di leher dan kepala. Kami menyuruhnya tinggal di hospital tadi, tapi di berkeras untuk pulang. Baru sekejap tadi sampai rumah.”

Shauqie tersenyum nipis. Tahu betul dengan sikap degil Sophia. Dah ‘nazak’ macam tu pun tak mahu duduk hospital. Shauqie melepaskan nafas lega. Ucapan tahmid berulang kali diucapkan di hatinya. Segala rasa bimbangnya hampir lenyap. Pedal minyak yang ditekan kuat tadi dilepaskan perlahan. Dia kembali memandu tenang. Tidak lagi memecut seperti tadi.

Alhamdulillah. Boleh saya tahu, apa sebenarnya telah berlaku.”

“Maaf kerana tidak memaklumkan perkara ini lebih awal. Dua tiga hari kebelakangan ini, saya dan anak-anak buah saya sedar Puan Sophia sering diikuti oleh lelaki-lelaki bersut hitam. Tapi kami lebih bertindak untuk memerhati terlebih dahulu. Memandangkan  tadi saya berasa pelik dengan tindak tanduk mereka yang semakin berani menghampiri Puan Sophia, saya terus call encik. Kami tak menjangkakan keadaan yang lebih teruk dari ini.”

“Tapi, ketika saya sedang beritahu encik fasal ini tadi. Tiba-tiba anak-anak buah saya beritahu Puan Sophia dikepung dan dipukul ketika berjalan pulang ke rumah. Kami terus bertindak. Kami mengesyaki lelaki-lelaki tersebut merupakan orang suruhan Robert. Tetapi suspek langsung tidak mahu bekerjasama untuk memberikan maklumat. Maafkan kami encik.” Shauqie terdiam seketika.

It’s okey. Yang pasti sekarang Sophia selamat. Tapi kenapa saya call dia tak dapat?”

“Oh, Puan Sophia off dia punya phone ketika kejadian berlaku. Kami menyimpan handphone Puan Sophia ketika dia ditahan di wad. Baru sebentar tadi, saya suruh anak buah saya letakkan di dalam biliknya. Encik jangan risau keadaan  puan dalam keadaan selamat sekarang. Saya telah menyuruh beberapa orang polis berkawal di kawasan perumahan encik untuk mengelakkan perkara yang tidak diingini berlaku.” Patut la tak dapat, minah ni off handphone rupanya.

“Bagus. Saya sedang on the way balik. Setengah jam saya sampai. Thank you for everything. Kalau tak ada inspektor, tak tahulah saya.”

“Tak apa encik. Dah memang tugas kami untuk menghulurkan khidmat. Oh ye encik, saya inginkan kepastian sama ada saya perlu sampaikan hal ini kepada Encik Rafique dan keluarganya?”

“Tak perlu. For now, just keep it. I’ll tell them leter. Tak apalah inspektor. Apa-apa nanti call saya. Assalamualaikum.”

“Baiklah. Waalaikumussalam.”

Talian dimatikan. Shauqie mengusap wajahnya. Hatinya tidak berhenti mengucapkan syukur. Ya Allah, tanpa pertolongan-Mu. Mungkin aku tidak lagi berjumpa dia. Alhamdulillah. Shauqie mendail nombor telefon Sophia untuk memastikan keadaan gadis itu. Walaupun segala-galanya sudah dimaklumkan Inspektor Zakaria, tapi dia tidak berasa puas jika tidak mendengar sendiri suara Sophia.
Putus. Aik! Minah ni reject call aku. Apahal? Sekali lagi Shauqie mendail nombor Sophia. Dan perkara yang sama berlaku. Hish! Dia ni jangan buat aku jadi risau la. Angkat call aku. Jangan reject! Jangan-jangan ada orang pecah masuk rumah. Ya Allah! Minta dijauhkan. Positif Auqie. Inspektor kan dah cakap, semuanya okey. Namun, negatif juga menguasai mindanya. Tapi, itu tadi. Ini sekarang. Kalau betul macam mana? Tak boleh jadi. Sekali lagi nombor telefon Sophia didail. Kali ini berjawab.

“Opie! Are you okey?”

Terjerit Shauqie bertanyakan keadaan Sophia memandangkan dia terlalu risau keadaan gadis itu. Suasana sunyi sekejap. Come on Opie, jawab kata kau okey. Jangan-jangan bukan dia yang angkat.

Hello! Low your voice please. Jiran nak tidur okey. Kot ye pun bagi la salam dulu.”

Terdengar suara Sophia yang serak-serak basah, baru bangun tidur la tu. Perlahan tapi tegas, mungkin gadis itu berasa terganggu kerana mengganggu lenanya. Shauqie ketawa kecil. Kemudian nafas lega dilepaskan perlahan. Syukur kau okey. Naik gila aku fikir fasal kau.

Assalamualaikum, hot chocolate. How about you?” Shauqie bertanya lembut.

“Hurmm.. waalaikumussalam. Okey je lah. Hah! awak ni apahal call saya pagi-pagi buta macam ni. Tak rasa nak tidur? Esok tak masuk kerja ke?”

“Saja call awak. Tiba-tiba rindu pulak. Saya call dari tadi awak asyik reject je.”

Sophia terdiam sebentar di talian. Kedengaran omelan kecil di telinganya. ‘Bukan aku off  phone ke tadi? Siapa yang memandai onkan ni. Dah la bengang dengan mat saleh celup yang tak habis-habis mengganggu hidup aku.’

“Apa yang awak beleter tu. Kutuk saya erk? Kenapa awak reject call saya?”

Walaupun dia dengar omelan Sophia. Tapi dia ingin tahu lebih lanjut mendengarkan nama ‘mat saleh celup’ disebut Sophia. Bukan ke gelaran itu yang selalu Sophia panggil dengan Mike dulu sebelum kejadian lima tahun dulu. Sophia dah ingat balik ke?

“Eh, mana ada saya kutuk awak? Tak adalah. Saya bukan sengaja reject call awak. Saya ingatkan orang gila manalah kacau saya beradu pagi-pagi ni. Tak sedar kot time ni time orang tidur. Manalah saya tahu itu awak. Tapi tengok phone baru tahu awak yang call.”

“Awak perli erk?”

Shauqie menebak. Kedengaran suara tertahan-tahan dari corong telefonnya. Tahulah nak gelak. Shauqie menjulingkan matanya menyampah. Perli pulak. Hello! saya kacau awak pagi-pagi ni pun sebab risaukan awak. Kalau tak, takde maknanye nak jadi makhluk tak sedar diri kacau orang time tidur macam ni. Tapi Shauqie kembali mengukirkan senyumannya mendengarkan suara ceria Sophia walaupun dia tahu Sophia cuba ceria untuk mengelak saya syak sesuatu la tu. Dia ingat kita tak tahu gamaknya.

“Nak gelak. Gelak je lah. Tak payah nak tahan. Karang tak pecah dekat mulut pecah pulak dekat perut.”

“Alolo, merajuk pulak dia. Kenapa awak tak tidur lagi ni? Nak pukul 1 dah ni. Tak kerja ke esok?”

“Tak boleh nak tidur. Lagipun papa kasi cuti rest dua minggu.”

“Dah tu kacau orang tidur. Hello awak. Esok kita ada exam tau. Last paper okey. Karang kita mengantuk, awak nak tolong kita jawab?”

“Ala kita tolong urutkan belakang dia. Bagi dia tidur terus. Senang cerita.” Shauqie layan.

“Mengada betul. Ewah! Senangnya awak cakap. Dah pergi tidur. Saya nak tidur awak jangan kacau. Kalau awak tak boleh tidur sangat, pergi ambil wuduk. Tahajjud ke, baca quran ke, ada juga faedahnya daripada mengganggu saya.”

“Hurmm.. ye lah. Pergi la tidur. Sorry ganggu. Mimpi saya tau!”

“Tak ada maknanye saya nak mimpi awak.”

“Haha.. Okeylah. Dada hot chocolate. Bye. Assalamualaikum. Sweet nite.”

“Hurmm.. bye. Waalaikumussalam.”

Talian dimatikan. Shauqie tersenyum tenang. Rasa puas apabila mendengarkan suara Sophia. Sekurang-kurangnya dia tahu Sophia dalam keadaan baik sekarang ini. Walaupun ceria, dia tahu Sophia langsung tidak menyentuh perihal dia diserang. Itulah Sophia. Tak pernah nak kongsikan masalah dia. Sengaja dia tidak mahu beritahu Sophia dia sedang perjalanan pulang. Kalau tak, tak tidur dah minah tu. Mesti terpacak depan rumah tunggu aku. Then bila aku sampai. Buat sakit telinga aku je mendengar leteran dia yang entah apa-apa tu.

Shauqie membelok ke kiri jalan lalu keretanya terus dipandu masuk ke dalam taman yang menempatkan kediaman orang-orang kaya. Walaupun banglo mereka berada dalam taman ini, tapi tanah banglo itu adalah milik persendirian. Kerana itu hanya sebiji banglo mereka sahaja yang berada di atas bukit. Agak berjarak dari kawasan taman. Tapi untuk ke sana mereka perlu juga melalui kawasan taman ini.

Shauqie mengangkat tangan kepada pengawal yang menyapanya. Semenjak tinggal di kawasan ini, dia agak dikenali dengan penduduk taman di sini. Selalu juga dia lepak dengan pengawal taman ini yang boleh tahan ramahnya. Banglo mereka juga terjamin dari pencuri kerana pengawal di sini sedia berkhidmat untuk berkawal di sana. Atas arahan papa dan Rafique juga. Tapi bayaran berasingan daripada gaji yang dibayar pengurus taman. Beruntungkan!? Hehe..

Setelah tiba di hadapan rumah, segera dia parkingkan kereta di garaj. Keluar sahaja dari kereta, dia disapa oleh beberapa orang polis yang sedang berjaga di situ. Shauqie melemparkan senyuman kepada mereka. Ada 5 orang semuanya. Mak aii, ramainya. Dua orang dah cukup kot. Shauqie menggeleng. Kalau aku tak tahu fasal ni, mesti aku pun terkejut. Dia kemudiannya menuju ke pintu. Kunci pendua yang ada padanya dimasukkan ke lubang pintu lalu dibukanya.

Samar-samar cahaya lampu neon yang di pasang di ruang tamu. Pintu ditutup dan dikunci. Dia membetulkan urat sendinya. Duduk terlalu lama membuatkannya berasa lenguh. Arhh.. letihnya. Nak naik atas malas lah. Tidur sini pun sedap jugak. Suis kipas di buka. Shauqie meletakkan beg bimbitnya di atas sofa single. Dia baringkan tubuhnya pada sofa L yang berada di situ. Berbantalkan kusyen kecil, Shauqie mengalas kepalanya.


Berkelip-kelip matanya memandang kipas yang berputar. Hurmm.. kenapa ye Sophia balik jalan kaki tadi? Kenapa pulak dia balik sini? Mana Anis? Bukan ke aku suruh minah tu ikut je mana Sophia pergi? Dan siapa pulak mat saleh celup yang disebut Sophia tadi? Mike ke? Arh! Biarlah dulu. Nak tahu semuanya pun bukan boleh pergi serbu minah tu sekarang. Nak minta masuk hospital pergilah. Esok-esok masih ada. Akhirnya Shauqie terlelap dengan kantuknya.

-----------------------------

Baki lagi dua bab untuk SODA. Sambungan M:LF akan datang next post ye.. tunggu tau! Jumpa lagi!


Jaga Diri!
Jaga Iman!
Jaga Solat!
Jaga Hati!
Jaga Mata!

Salam Sayang,
Ainul@AMZ